• header
  • header

Selamat Datang di Website SMA GITA KIRTTI 3 JAKARTA | Terima Kasih Kunjungannya. *** ***

Pencarian

PPDB Online

DapodikDasMen

Kontak Kami


SMA GITA KIRTTI 3 JAKARTA

NPSN : 20107298

Jl. BRI Radio Dalam, Gandaria Utara, Kebayoran Baru 12140 - Jakarta Selatan


info@smagiki3jakarta.sch.id

TLP : 021-27517225


          

Login Member

Username:
Password :

Pengumuman Kelulusan

DapodikDasMen

Banner

Statistik


Total Hits : 175124
Pengunjung : 82838
Hari ini : 42
Hits hari ini : 109
Member Online : 0
IP : 3.233.229.90
Proxy : -
Browser : Opera Mini

Jajak Pendapat

Bagaimana pendapat anda mengenai web sekolah kami ?
Sangat bagus
Bagus
Kurang Bagus
  Lihat

Status Member

Agenda

04 July 2020
M
S
S
R
K
J
S
28
29
30
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
1
2
3
4
5
6
7
8

7 Alasan Siswa dengan Nilai Rendah Bisa Menjadi Orang Sukses




Ada pendapat umum bahwa jika Anda belajar keras dan lulus dengan nilai tinggi, akan menjamin Anda menemukan pekerjaan dan karier yang besar dengan bayaran yang baik. Ternyata, hal ini tidak semuanya benar.

Meskipun, sebagian besar posisi mengharuskan Anda untuk memiliki ijazah, tidak semua perusahaan melihat melalui nilai Anda. Ketika Anda lulus, satu-satunya hal yang penting adalah memperbanyak pengetahuan dan pengalaman dalam bidang karier Anda.

Ternyata siswa yang mendapat nilai rendah atau pas-pasan pada akhir semester juga dapat berhasil dan sukses. Dilansir dari lifehack.org, Selasa (22/11/2016) berikut 7 alasan mengapa siswa dengan nilai rendah dapat menjadi orang yang paling sukses di dunia.

  1. Mereka memahami apa yang mereka inginkan lebih awal

Siswa dengan nilai pas-pasan atau rendah tidak menghabiskan banyak waktu di kelas. Jika Anda ingin menjadi seorang teknisi, Anda jelas tidak perlu menulis seratus esai menjengkelkan tentang budaya dan pengalaman Anda.

Mereka biasanya akan berhenti mengambil kelas yang tidak perlu dan fokus pada mata pelajaran yang diperlukan serta berhubungan dengan pekerjaan yang dapat membantu pekerjaan mereka. Terkenal di dunia inovator dan pengusaha, Steve Jobs tidak pernah selesai kuliah dan berhasil mencapai puncak di industri TI hanya karena ia fokus pada apa yang dia suka.

Dalam pidatonya yang terkenal untuk lulusan Stanford, dia menekankan bahwa satu-satunya cara untuk sukses, adalah mencintai apa yang Anda lakukan. Terus mencari, dan tidak cepat puas.

  1. Mereka mendapatkan pengalaman lebih dulu

Kebanyakan siswa dengan dengan nilai rendah atau pas-pasan mulai bekerja lebih awal dari rekan-rekan mereka, yang menurunkan memilih untuk melewatkan kelas dan mulai mencari nafkah.

Pada saat yang sama, mereka mendapatkan pengalaman yang tak ternilai dan mungkin belum tentu siswa dengan nilai tinggi dapat mengalaminya. 

  1. Membangun jaringan

Sementara siswa tinggi sibuk dan terjebak belajar mempelajari semua pelajaran yang belum tentu diperlukan, siswa dengan nilai rendah dan pas-pasan berkomunikasi dengan puluhan orang setiap hari untuk menambah pengalaman.

Dalam kehidupan nyata, ternyata kemampuan berkomunikasi dapat membuat perbedaan dalam karier Anda.

  1. Mereka tahu bagaimana menikmati hidup

Saat kuliah, mereka mengunjungi pesta dan datang ke pelajaran dengan sedikit mengantuk, mereka lebih menikmati hidup mereka. Sama terjadi ketika mereka mulai bekerja. Polos dan sederhana, orang yang bahagia lebih berhasil daripada mereka yang tidak.

Hal ini terjadi karena mereka menyenangkan berada di sekitar lingkungan mereka, Bisa menjadi pemain tim proaktif yang akan menghibur seluruh tim, dan memiliki keterampilan terbaik yang dicari perusahaan-perusahaan besar. 

  1. Mereka menemukan solusi yang paling sederhana.

Miliarder spesialis komputer Bill Gates adalah salah satu dari banyak orang sukses yang tidak pamer dengan tanda perguruan tinggi mereka. Namun demikian, ia berhasil sampai ke puncak kesuksesan dengan membangun Microsoft, salah satu perusahaan IT raksasa.

Bill Gates berpikiran terbuka dan tidak seperti orang lain, ia tidak pernah melihat nilai atau bahkan diploma. Selain itu, dia pikir itu adalah penting untuk berpikir di luar kotak. Salah satu kutipannya yang terkenal: "Saya akan selalu memilih orang yang malas untuk melakukan pekerjaan yang sulit. Karena dia akan menemukan cara mudah untuk melakukannya ."

  1. Mereka mengikuti impian mereka

Banyak keberhasilan berasal dari mencintai apa yang Anda lakukan. Ketika Anda memasuki perguruan tinggi Anda sangat muda dan mungkin tidak mengerti apa yang sebenarnya Anda butuhkan.

Itulah mengapa penting untuk memahami bahwa Anda tidak diwajibkan untuk mengikuti pilihan Anda saat Anda berada di usia 18 tahun. Lihatlah miliarder termuda perempuan Elizabeth Holmes, yang merevolusi pengobatan.

Dia keluar dari Stanford, salah satu perguruan tinggi paling bergengsi untuk mengikuti mimpinya. Contoh lain adalah Richard Branson, ia meninggalkan sekolah pada usia 15 tahun, sekarang dia mengelola sebuah perusahaan pesawat raksasa "Virgin."

  1. Mereka memahami apa itu perjuangan

Kesuksesan membutuhkan kecerdasan emosional, ketekunan, semangat dan, yang paling penting, kemampuan untuk mengatasi kegagalan. Dalam bisnis serta dalam hidup, Anda akan pergi melalui pasang surut tidak peduli nilai apa yang Anda punya di perguruan tinggi. Siswa dengan nilai rendah menjadi lebih sukses karena mereka tahu apa artinya berjuang, dimulai dengan melewati ujian dan berakhir dengan menemukan uang untuk memulai bisnis mereka sendiri.

Jika Anda lulus dari perguruan tinggi dengan nilai yang lebih rendah, jangan putus asa. kehidupan, pengalaman dan pelajaran ketika Anda meninggalkan kelas akan menjadi modal yang paling penting dalam karier.




Share This Post To :

Kembali ke Atas

Artikel Lainnya :




Silahkan Isi Komentar dari tulisan artikel diatas :

Nama :

E-mail :

Komentar :

          

Kode :


 

Komentar :


   Kembali ke Atas